Arkib

Allah,Hamba dan Dosa

Image

Bismillah..

Luasnya Pengampunan Allah S.W.T

Dalam satu hadis qudsi Allah berfirman:

قال الله تبارك وتعالى: (يا ابن آدم إنك ما دعوتني ورجوتني غفرت لك على ما كان فيك ولا أبالي، يا ابن آدم لو بلغت ذنوبك عنان السماء ثم استغفرتني غفرت لك ولا أبالي، يا ابن آدم إنك لو أتيتني بقراب الأرض خطايا ثم لقيتني لا تشرك بي شيئا لأتيتك بقرابها مغفرة) .رواه الترمذي.

“Wahai anak Adam, sesungguhnya selagi kamu berdoa dan berharap kepadaKu,Aku pasti mengampunkan kamu atas apa sahaja dosa yang lahir daripada kamu dan Aku tidak peduli (samada ia sikit atau banyak , kecil atau besar).Wahai anak Adam, kalaulah dosa-dosamu sampai kea wan di langit,kemudian kamu meminta keampunan kepadaKu,pasti Aku akan mengampunkan kamu.Wahai anak Adam, jika kamu datang kepadaKu dengan dosa yang hamper memenuhi bumi, kemudia kamu menemuiKu dalam keadaan kamu tidak menyekutukan sesuatu denganKu,pasti Aku datang kepadamu dengan keampunan yang hampir memenuhi bumi itu” –hadis riwayat Tirmizi-

Apabila kita membaca hadis ini, hati akan terdetik betapa pemurahnya Allah dengan keampunan, sedangkan kita sesama kitapun tidak mampu untuk memaafkan manusia lain sepertimana yang Allah sedia melakukannya  untuk kita. Subhanallah!! Tidak kiralah sebesar manapun dosa kita, pintu keampunan sentiasa terbuka untuk kita dan hakikatnya cuma kita sahaja yang tidak mahu mengetuk pintu tersebut dan terus membiarkan diri lalai dan jauh dariNya.

Hadis ini merupakan satu motivasi untuk kita sentiasa mencari keampunan Allah di celah-celah kehidupan kita dan memberikan satu harapan pada hamba bahawa Allah pasti akan mengampunkan dosa-dosanya walaupun dia telah jauh menyimpang dari landasan yang sebenar..

Bagi seorang muslim, setiap kali kita melakukan kelalaian atau maksiat, hati yang hidup akan sedar dan mencela diri serta terus meminta keampunan Allah sepertimana yang disebtkan dalam surah Ali-Imran : 135, dan begitulah sifat orang yang beriman

“Dan orang-orang yang apabila dia melakukan perkara yang keji atau menzalimi diri mereka sendiri, mereka mengingati Allah, lalu mereka meminta ampun kerana dosa-dosa mereka.Siapakah yang mengampunkan dosa selain Allah?”

Putus Asa

Tetapi pernah tak terjadi  apabila kita lalai dan melakukan dosa,kita mencela diri dan kadangkala kita rasa putus asa dengan diri sendiri kerana selalu sangat lalai dan bermaksiat terhadap Allah sampai ke tahap kita rasa malu nak meminta ampun pada Allah sebab rasa macam Allah tidak akan terima  dan ampunkan kita.. Lebih teruk lagi jika kita rasa futur(putus asa) sehingga kita terus membiarkan diri kita hanyut dalam kelalaian dan maksiat kerana merasakan tiada lagi ruang untuk orang yang berdosa seperti kita di sisi Allah Taala..Dan di sinilah hadis ini hadir bagi merawat hati manusia yang hampir kalah oleh bisikan syaitan, memberikan satu sinar dan harapan bagi manusia untuk memohon kepada Allah swt. Justeru mari kita meminta keampunan dan membesarkan keinginan dan harapan kepadaNya untuk diampunkan kerana dalam sebuah hadis, Nabi SAW bersabda

إِذا دَعَا أَحَدُكٌم, فَليُعَظّم الرُغبَةَ , فإِنَّ اللهَ لَا يَتَعَاظَمُهُ شَيءٌ

“Apabila seorang daripada kamu berdoa , maka hendaklah dia membesarkan keinginannya kerana sesungguhnya tidak ada sesuatu pun yang besar dan membebankan Allah Taala”

Istighfar Terbaik

Dalam kitab Jamie Ulum wal hikam  ada menyebut jenis istighfar yang terbaik ialah seseorang itu memulakan istghfarnya dengan memuji TuhanNya, kemudian dia mengiringinya dengan pengakuan dosanya.Seterusnya dia memohon keampunan Allah sepertimana yang Nabi ajarkan dalam sayyidul istighfar yang selalu kita baca di dalam mathurat.

Image

Melupai dosa sendiri

Memohon keampunan adalah bentuk doa yang paling utama yang patut dipinta oleh seorang hamba. Nabi dalam sebuah hadis menyebut bahawa baginda beristighfar kepada Allah setiap hari sekurang-kurangnya 70 kali, dan sesungguhnya junjungan besar itu seorang yang maksum.Persoalannya mengapa kita selalu malas ataupun lalai dalam memohon keampunan atau adakah kita rasa kita tidak melakukan dosa dan kelalaian?? Pasti tidak! kerana kita dicipta dengan sifat lupa maka mustahil untuk kita tidak melakukan dosa. Mungkin kita lupa untuk muhasabah diri menyebabkan kita tidak rasa berdosa atau sememangnya kita telah lupa akan dosa-dosa yang kita lakukan dek kerana terlampau banyaknya dosa atau kita telah terlampau biasa melakukan dosa sehingga hati kita tidak  lagi sensitive dan seolah-olah dibius oleh noda dosa kita sendiri..Nauzubillahi minzalik..Hakikat yang mesti kita ketahui, sejauh mana kita telah berjaya melupakan dosa-dosa kita atau tidak lagi sensitive dengannya bukan bermakna Allah turut menghapuskan dosa tersebut dan membolehkan kita terlepas dari perhitungan Allah di hari di mana tiada naungan selain dari naunganNya kerana Allah SWT menyebut dalam surah Al-Mujadalah ayat 6:

يَوْمَ يَبْعَثُهُمُ اللَّهُ جَمِيعًا فَيُنَبِّئُهُمْ بِمَا عَمِلُوا ۚ أَحْصَاهُ اللَّهُ وَنَسُوهُ ۚ وَاللَّهُ عَلَىٰ كُلِّ شَيْءٍ شَهِيدٌ

Pada hari ketika mereka dibangkitkan Allah semuanya, lalu diberitakan-Nya kepada mereka apa yang telah mereka kerjakan. Allah mengumpulkan (mencatat) amal perbuatan itu, padahal mereka telah melupakannya. Dan Allah Maha Menyaksikan segala sesuatu.

Oleh sebab itu kita juga dianjurkan untuk sentiasa memohon keampunan bagi dosa yang kita tahu dan dosa yang tidak terhitung, tidak sedar atau dosa yang kita lupa, sepertimana dalam mathurat:

“اللهم إنا نعوذبك من أن نشرك بك شيئا نعلمه, ونستغفرك لما لا نعلمه”

“Ya Allah kami memohon lindunganMu supaya kami tidak mempersekutukanMu secara kami sedari dan kami memohon keampunanMu atas apa yang kami tidak sedari”

Contoh dari Salafussoleh

Saya pernah membaca sebuah kisah salafusssoleh dalam buku Jamie ulum wal hikam dan ia menarik hati saya tentang bagaimana beliau menghitung dosa-dosanya dan dari kisah tersebut saya dapat lihat beliau seorang yang sangat memandang besar setiap dosa yang dilakukan sehingga cara dia memohon dosanya sangat mengagumkan, kita yang berjuta kali banyak dosa dari beliau pun tak buat mcam tu..Subhanallah yang telah mendedahkan kisah hamba-hamba yang hebat ini kepada kita sebagai pengajaran & qudwah.

Kisah pertama

Rayah Al-Qoisi berkata: “ Saya ada 40 dosa lebih.Saya telah beristighfar kepada Allah untuk setiap dosa itu sebanyak 100 000 kali”

Kisah kedua

Seorang hamba telah menghitung amalannya sendiri sejak waktu balighnya, lalu mendapati dosa-dosanya tidak melebihi 36 dosa.Dia pun beristighfar kepada Allah bagi setiap dosa itu sebanyak 100 000 kali.Dia juga bersembahyang seribu rakaat bagi setiap dosa itu dan mengkhatamkan Al-Quran dalam setiap rakaat sembahyang itu.Dia berkata” Walaupun demikian. Saya masih bimbang kepada tindakan Tuhanku yang mungkin menghukumku atas dosa2 tersebut.Saya juga sentiasa bimbang kalau-kalau taubat saya itu tidak diterima”

Muhasabah

Berapa banyak dosa yang kita lakukan setiap hari?

Berapa kali kita mintak ampun atas dosa kita setiap hari?

Bagaimana untuk mempraktikkan hadis ini dengan sentiasa melazimi zikir dan istighfar di mana-mana kita berada?

Jangan sesekali putus harapan seolah-olah tiada gunanya meminta ampun kerana kita akan buat dosa lagi.

Bersihkan hati kita dengan istighfar, jangan sampai hati kita tidak lagi sensitive atas kesalahan yang kita lakukan kerana dosa yang banyak itu telah membius hati kita.

 

Wallahualam bissawab

*Rujukan: Jamie al-ulum wal-hikam

Advertisements

Jangan merajuk wahai Ukhti..

Image

Bismillah..

Pada suatu hari, 3 akhawat telah pergi ke sebuah kampung untuk mengedarkan risalah berkaitan pilihanraya, sampai di kg tersebut  mereka keluar dari kereta dan menuju ke tempat sekumpulan wanita pertengahan usia untuk mengedar risalah sambil menyeru kepentingan mengundi  calon muslim berwibawa untuk meramaikan suara muslim di perlimen. Tak sampai 5 minit keberadaan mereka di situ datang seorang pak cik menyuruh mereka keluar dari kampong tersebut, nadanya tinggi berbaur marah. Lantas akhawat tersebut memohon maaf dan cuba menyatakan hasrat dan tujuan mereka, namun ia tidak diterima dan mereka disuruh keluar juga dari kampung tersebut. Lalu mereka akur, namun tetap bermanis muka sambil berterima kasih kepada penduduk kampong yang sempat mereka jumpa.

Di dalam kereta ukhti A berkata “sedihnya, kene halau , lemah semaangat rasa”. Yang lain pun mengiakan dan mereka terus berbincang  kemungkinan sebab penduduk kg tersebut tidak menerima kehadiran mereka, ukht B pula berkata “mungkin kita datang waktu yang tak sesuai kot”.Mereka cuba bersangka baik dan berlapang dada. Setelah gagal di sana, mereka pergi pula ke sebuah pasaraya. Walaupun dalam hati sudah rasa lemah dek kejadian tadi, mereka cuba kuatkan semangat dan edar risalah di depan pasaraya pula. Pelbagai reaksi masyarakat ada yang positif, ada juga yang dengar sahaja dan ada juga yang buat tak layan.

Ukhti B berkata “ana dah rasa down lepas kejadian tadi la..” Kemudian Ukht A berkata “ xpe kita buat je, yang Allah nilai ialah usaha kita..” Mereka mereka terus mengedar risalah dengan pelbagai respon masyarakat. Tiba-tiba Ukht A bersuara “ Jadi daie ni  memang kene muka tebal kan?, walaupun ada segelintir orang macam tak nak dengar je kita cakap kita perlu sampaikan juga dakwah ni..Ana ni kalau bukan sebab  ana ditarbiyah dan faham tentang dakwah, kalau sekali orang tolak, mesti ana dah tak kan buat dah benda2 macam ni” Ukhti B dan C yang mendengar dan bersetuju. Tidak lama kemudian ukhti B berkata seolah untuk memberi semangat “Kalau orang peminta sedekah tu, tak malu je duduk depan pasaraya mintak sedekah,tapi kita bukan minta sedekah pun nak menyeru masyarakat kepada kebaikan lagi” Di sela waktu yang lain pula Ukht B berkata “ Kalau orang yang jual produk2 tu, tak malu pun nak cakap ttg produk dia, malah bangga untuk cerita kat orang tentang produk tersebut walaupun ada je orang tak dengar, kalau ikut kita ni lagila berdakwah untuk kepentingan umat, patut kita perlu lagi bangga dengan produk kita!!” Ukhti A berasa beruntung dikelilingi oleh akhawat yang sentiasa optimis & positif walaupun pada hakikatnya tengah sedih..Selesai mengedar risalah mereka pulang. Dalam perjalanan pulang ke ipoh mereka terus berbincang tentang peristiwa yang dialami. Kali ni giliran ukhti C pula membuka mulut “ Akk, saya teringat kisah Hassan Al-Banna pergi berdakwah di kedai-kedai kopi…” mereka pun sambung bercerita lagi. Tidak lama lama kemudian ukhti A menyatakan “mungkin juga ada dosa-dosa atau kelalaian yang kita buat menyebabkan manusia terhalang dari dakwah kita kot, satu perkara yang perlu untuk kita muhasabah diri, tapi yang penting bagi ana inilah kafilah dakwah sebenar di medan yang sebenar” Kemudian mereka masing-masing senyap(bermuhasabah sendirian mungkin) dan ukhti A terus memandu  terus ke destinasi mereka di ipoh..

-the end-

Panjang kisah ini, apa yang dapat saya pelajari dari peristiwa ini ialah..

1.Yang pertama dan utama..Seorang daie tak boleh merajuk dengan mad’u dan tidak boleh berputus asa dengan suasana di sekelilingnya. Kita perlu kuat ketahanan diri. Dakwah bukan untuk orang yang manja..Cuba bayangkan kalau Rasulullah merajuk dengan penduduk kafir mekah atau penduduk Thaif, pasti dakwah tidakkan sampai pada kita kan?

2. Rasa sangat seronok berada di samping akhawat dalam susah senang yang sentiasa memberikan motivasi dan optimis. Latih diri untuk sentiasa positif walau apapun terjadi..part ni memang susah..T_T

3. Akhlak seorang daie, walaupun ditolak perlu sentiasa senyum, bermanis muka,merendah diri dan beradab walaupun dalam hati sedih dan kadang-kadang  marah pun ada. Dan begitulah tarbiyah mengajar kita untuk sentiasa berlapang dada..

4. Bermuhasabahlah, mungkin ada di sana salah silap kita yang akhirnya melambatkan kafilah dakwah itu sendiri. Yang asasi perlu sentiasa menjaga amal fardi seperti  tilawah, qiyam, zikir, solat sunat dan sebagainya.Ini membawa saya teringat kepada pesanan Umar Al-Khattab kepada tenteranya:

“Sesungguhnya aku memerintahkan kepadamu wahai Sa’ad dan juga mereka yang bersama-samamu supaya bertaqwa kepada Allah dalam apa jua keadaan kerana sesungguhnya taqwa kepada Allah adalah sebaik-baik persiapan untuk mengalahkan pihak musuh dan juga sehebat-hebat strategi dalam peperangan..

 Aku memerintahkan kepadamu dan mereka yang bersama-samamu supayamenjauhkan diri daripada maksiat kerana sesungguhnya dosa2 yang dilakukan oleh tentera Islam lebih aku takuti daripada musuh2 Islam..”

  

Semoga Allah member kekuatan & memberkati setiap usaha yang dicurahkan..

Wallahua’lam..

The Doctor’s Oath

Bismillahirrahmanirahim

Pada tanggal 13 Oktober 2012, secara rasmi saya telah menjadi graduan Perubatan Alexandria, IUMP Class 06/12.

Dalam majlis graduasi tersebut, para graduan diminta untuk membaca Doctor’s Oath. Diketuai oleh Prof Dr.Rafiq Khalil (wakil medical syndicate tak silap).Setahu saya telah menjadi tradisi untuk para doctor graduan Alex univ. untuk membaca ikrar tersebut yang mesti diketuai oleh wakil dari medical syndicate.Kami membacanya sebanyak 2 kali, pertama dalam bahasa arab dan kemudiannya dalam English.

Sebelum berikrar, Dr Rafiq Khalil berkata:

“ Now,  all of you are our sons & daughters, after you recited this oath you are no longer sons & daughters but you are our COLLEAGUES”

(Rasa bangga sikit waktu ni..^_^)

Setelah 6 tahun berhempas pulas,tak tahu berapa baldi air mata yang tumpah, akhirnya saya telah mendapat ijazah,terasa singkat tiba-tiba 6 tahun tersebut.Walaupun saya telah maju satu tapak kehadapan dalam kehidupan ini, saya merasakan ianya hanyalah satu permulaan.Perjalanan masih lagi jauh,banyak lagi cabaran & liku-liku hidup yang menanti saya dihadapan.

Tak dapat nak diungkapkan perasaan ketika membaca sumpah tersebut melainkan rasa GERUN.Bagi saya ia adalah ikrar/janji saya di hadapan Allah atas pekerjaan saya ini.Semoga Allah memberikan saya kekuatan untuk menjalankan amanah yang semakin berat.

Saya abadikan Sumpah ini di dalam blog sebagai peringatan buat diri..Andaikata saya mula lalai atau sekurang-kurangnya saya berasa lemah semangat, saya akan kembali menjengahnya di dalam blog untuk mengingatkan saya kepada satu ikrar yang pernah saya ungkapkan pada tarikh 13/10/2012.

 

قَسم الطبيب
Sumpah Doktor

اقَسِمُ بِاللهِ العَظِيم
Aku bersumpah dengan Allah yang Maha Agung

أَنْ أُرَاقِبَ اللَّهَ فِي مِهْنَتِي
Untuk menyedari pemerhatian Allah dalam pekerjaanku

وَأَنْ أَصُونَ حَيَاةَ الإِنْسَانِ فِي كآفَّةِ أَطْرَافِهَا، فِي كُلِّ الظُّرُوفِ وَالأَحْوَالِ
Dan memelihara nyawa manusia tidak kira peringkatnya, dalam setiap hal dan keadaan

بَاذِلاً وِسْعِي فِي إِنْقَاذِهَا مِن الهَلَاكِ والمَرَضِ والألَم والقَلق
Dengan bersungguh-sungguh menyelamatkannya daripada kebinasaan, penyakit, kesengsaraan dan kebimbangan

وَأَنْ أُحْفَظَ لِلنَّاسِ كَرَامَتَهُم، وَأَسْتُرَ عَوْرَتهُم، وَأَكْتُمَ سِرَّهُمْ
Dan menghormati kemuliaan manusia, dan menutup keaiban mereka, dan menyimpan rahasia mereka

وَأَنْ أَكُونَ عَلى الدَّوَامِ مِنْ وَسَائِلِ رَحْمَةِ اللهِ
Dan sentiasa menjadi penyalur rahmat Allah

مُسْخِراً كُلَّ رِعَايَتِي الطِّبِّيَّةِ لِلْقَرِيْبِ وَالبَعِيدِ، وَالصَّالِحِ وَالطَّالِحِ، وَالصَّدِيقِ وَالْعَدُوِّ
Bersedia memberi khidmat perubatan bagi yang dekat dan jauh, baik dan jahat, kawan dan lawan

وَأَنْ أُثَابِرَ عَلَى طَلَبِ العِلْمِ المُسْخِرِ لِنَفْعِ الإنسَانِ لاَ لِأذَاه
Dan komited dalam menuntut ilmu, berdedikasi untuk manfaat manusia, bukan untuk menyakitinya

وَأَنْ أُوَقِّرَ مَنْ عَلَّمَنِي، وأُعَلّمَ مَن يَصْغُرَنِي
Dan menjunjung guru-guruku, dan mengajar yang muda

وأكون أخاً لِكُلِّ زَميلٍ في المِهنَةِ الطِّبِّيَّةِ مُتَعَاوِنِينَ عَلى البِرِّ وَالتَّقْوَى
Dan menjadi saudara bagi setiap rakan sekerja, tolong-menolong dalam perkara kebaikan dan ketakwaan

وَأَنْ تَكُونَ حَيَاتِي مِصْدَاقَ إِيمَانِي فِي سِرِّي وَعَلَانِيَتِي، نَقِيَّة مِمَّا يُشِينُهَا
Dan menjadikan hidupku sebagai pembenar imanku, dalam sembunyi dan terang, suci dari apa-apa yang mencemarinya

تِجَاهَ اللهِ وَرَسُولِهِ وَالمُؤْمِنِينَ
Kerana Allah, RasulNya dan kaum mukminin

وَاللهُ عَلَى مَا أَقُولُ شَهِيد
Dan Allahlah sebagai saksi akan perkataanku ini

 

Dan akhirnya..

Saya niatkan dengan pekerjaan ini Allah mengangkat darjat saya di sisiNya & menambahkan HidayahNya kepada saya.

Saya niatkan dengan pekerjaan ini menjadi ibadah & pemberat mizan hasanat saya kelak

Saya niatkan dengan pekerjaan ini menjadi wasilah dakwah bagi saya dan semoga dengan pekerjaan ini Allah lebih memahamkan saya tentang dakwah.

Saya niatkan dengan pekerjaan ini Allah memberkati keluarga saya juga zuriat keturunan saya nanti.

Saya niatkan dengan pekerjaan ini saya dapat berkhidmat kepada masyarakat terutamanya umat Islam dengan penuh Ikhlas & Ihsan.

اللهم أعني عاى ذكرك و شكرك وحسن عبادتك

Wallahu’alam..

Image

Marhaban Ya Ramadhan…

Bismillahirahmanirrahim….

Syaaban semakin menutup tirainya menunggu menjelangnya Ramadhan..Namun di dalam kesibukan kita menghadapi peperiksaan sedarkah kita tentang hakikat ini??

Kalau untuk menghadapi exam yang 2 minggu itu kita membuat persediaan mungkin 1@2 bulan sebelum atau mungkin lebih dari tu tapi Apa pula  persiapan kita untuk memasuki gerbang Ramadhan dan menjadi tetamu Allah selama sebulan???

Sudahkan kita letak Target Amal kita pada bulan mulia ini??

  • quran berapa kali khatam??
  • sedekah berapa byk ??
  • Qiyamullail & lailatul Qadr??
  • Doa & Zikir??
  • Hubungkan silaturahim ant saudara,shbt & jiran??
  • Ajak orang buat kebaikan??
  • Sediakan makanan utk org berbuka??

Sesungguhnya bulan Ramadhan ni bukan sekadar bulan puasa,bulan quran,madrasah tarbiyah tapi ia juga merupakan “Bulan Perubahan”..Mungkin pada bulan2 lain kita susah nak lakukan ketaatan tapi biasanya kita bila datang bulan mulia ini kita sgt mudah untuk beribadah dan berubah ke arah kebaikan..  Jadi mari sama2 kita berlumba2 di bulan ini…jangan kita sia2kannya

Rasulullah pernah bersabda:

إِنَّ فِي الْجَنَّةِ بَابًا يُقَالُ لَهُ الرَّيَّانُ يَدْخُلُ مِنْهُ الصَّائِمُونَ يَوْمَ الْقِيَامَةِ لَا يَدْخُلُ مِنْهُ أَحَدٌ غَيْرُهُمْ يُقَالُ أَيْنَ الصَّائِمُونَ فَيَقُومُونَ لَا يَدْخُلُ مِنْهُ أَحَدٌ غَيْرُهُمْ فَإِذَا دَخَلُوا أُغْلِقَ فَلَمْ يَدْخُلْ مِنْهُ أَحَدٌ

“Sesungguhnya di dalam surga itu terdapat satu pintu yang diberi nama Ar-Rayyan. Dari pintu ter-sebut orang-orang yang berpuasa akan masuk di hari kiamat nanti dan tidak seorang pun yang masuk ke pintu tersebut kecuali orang-orang yang berpuasa. Dikatakan kepa¬da mereka: “Di mana orang-orang yang berpuasa?”. Maka mereka pun masuk melaluinya. Dan apabila orang terakhir dari mereka telah masuk, maka pintu tersebut ditut¬up sehingga tidak ada seorang pun yang masuk melalui pintu tersebut. Barangsiapa yang masuk, maka ia akan minum minuman surga. Dan barangsiapa yang minum minuman surga, maka ia tidak akan haus selamanya.” (Bukhari dan Muslim)

~~sempena inilah nama rumah kami bait Rayyan dipilih..(^_^)..hehe

Di sini ana ingin kongsikan juga pidato Rasulullah kepada sahabat2 baginda ketika menjelang Ramadhan…

Seperti yang diriwayatkan oleh Sayyid bin Thawus dan syeikh Shaduq, dengan sanad dari Amirul Mukminin Umar bin Al-Khattab ra, dia berkata: bahwa Rasulullah saw pada suatu hari menjelang bulan Ramadhan tiba berpidato di hadapan kami:

Wahai manusia! Sungguh telah datang pada kalian bulan Allah SWT dengan membawa berkah rahmat dan magfirah. Bulan yang paling mulia di sisi Allah SWT. Hari-harinya adalah hari-hari yang paling utama. Malam-malamnya adalah malam-malam yang paling utama. Jam demi jamnya adalah jam-jam yang paling utama. Inilah bulan ketika kamu diundang menjadi tamu Allah SWT dan dimuliakan oleh-NYA. Di bulan ini nafas-nafasmu menjadi tasbih, tidurmu ibadah, amal-amal mu diterima dan doa-doamu diijabah. Bermohonlah kepada Allah SWT Rabbmu dengan niat yang tulus dan hati yang suci agar Allah SWT membimbingmu untuk melakukan shiyam (puasa) dan membaca Kitab-Nya. Celakalah orang yang tidak mendapat ampunan Allah SWT di bulan yang agung ini.

Kenanglah dengan rasa lapar dan haus-mu di hari kiamat. Bersedekahlah kepada kaum fuqara dan masakin. Muliakanlah orang tuamu, sayangilah yang muda, sambungkanlah tali persaudaraan-mu, jaga lidahmu, tahan pandanganmu dari apa yang tidak halal kamu memandangnya dan pendengaranmu dari apa yang tidak halal kamu mendengarnya. Kasihilah anak-anak yatim, niscaya dikasihi manusia anak-anak yatim-mu. Bertobatlah kepada Allah SWT dari dosa-dosamu. Angkatlah tangan-tanganmu untuk berdoa pada waktu shalatmu karena itulah saat-saat yang paling utama ketika Allah SWT memandang hamba-hamba-Nya dengan penuh kasih; Dia menjawab mereka ketika mereka menyeru-Nya, menyambut mereka ketika mereka memanggil-Nya dan mengabulkan doa mereka ketika mereka berdoa kepada-Nya.

Wahai manusia! Sesungguhnya diri-dirimu tergadai karena amal-amal-mu, maka bebaskanlah dengan istighfar. Punggung-punggungmu berat karena beban (dosa) mu, maka ringankanlah dengan memperpanjang sujudmu. Ketahuilah! Allah SWT bersumpah dengan segala kebesaran-Nya bahwa Dia tidak akan mengazab orang-orang yang shalat dan sujud, dan tidak akan mengancam mereka dengan neraka pada hari manusia berdiri di hadapan Rabb al-alamin (Tuhan semesta alam).

Wahai manusia! Barang siapa di antaramu memberi buka kepada orang-orang mukmin yang berpuasa di bulan ini, maka di sisi Allah SWT nilainya sama dengan membebaskan seorang budak dan dia diberi ampunan atas dosa-dosa yang lalu. (Sahabat-sahabat lain bertanya: “Ya Rasulullah! Tidaklah kami semua mampu berbuat demikian.” Rasulullah meneruskan: “Jagalah dirimu dari api neraka walaupun hanya dengan sebiji kurma. Jagalah dirimu dari api neraka walaupun hanya dengan se teguk air.”

Wahai manusia! Siapa yang membaguskan akhlaqnya di bulan ini ia akan berhasil melewati sirathal mustaqim pada hari ketika kaki-kaki tergelincir. Siapa yang meringankan pekerjaan orang-orang yang dimiliki tangan kanannya (pegawai atau pembantu) di bulan ini, Allah SWT akan meringankan pemeriksaan-nya di hari kiamat. Barangsiapa menahan kejelekannya di bulan ini, Allah SWT akan menahan murka-Nya pada hari ia berjumpa dengan-Nya. Barang siapa memuliakan anak yatim di bulan ini, Allah SWT akan memuliakannya pada hari ia berjumpa dengan-Nya. Barang siapa menyambungkan tali persaudaraan (silaturahim) di bulan ini, Allah SWT akan menghubungkan dia dengan rahmat-Nya pada hari ia berjumpa dengan-Nya. Barang siapa memutuskan kekeluargaan di bulan ini, Allah SWT akan memutuskan rahmat-Nya pada hari ia berjumpa dengan-Nya.

Barangsiapa melakukan shalat sunat di bulan ini, Allah SWT akan menuliskan baginya kebebasan dari api neraka. Barangsiapa melakukan shalat fardhu, baginya ganjaran seperti melakukan 70 shalat fardhu di bulan lain. Barangsiapa memperbanyak shalawat kepadaku di bulan ini, Allah SWT akan memberatkan timbangannya pada hari ketika timbangan menjadi ringan. Barangsiapa di bulan ini membaca satu ayat Al-Quran, ganjarannya sama seperti mengkhatamkan Al-Quran pada bulan-bulan yang lain.

Wahai manusia! Sesungguhnya pintu-pintu surga dibukakan bagimu, maka mintalah kepada Tuhanmu agar tidak pernah menutupkan nya kembali bagimu. Pintu-pintu neraka tertutup, maka mohonlah kepada Rabbmu untuk tidak akan pernah dibukakan kembali bagimu. Setan-setan terbelenggu, maka mintalah agar ia tak lagi pernah menguasai dirimu kembali. Amirul mukminin berkata: “Aku berdiri dan berkata: “Ya Rasulullah! Apa amal yang paling utama di bulan ini?” Jawab Nabi: “Ya Abal Hasan! Amal yang paling utama di bulan ini adalah menjaga diri dari apa yang diharamkan Allah SWT”.

Wahai manusia! sesungguhnya kamu akan dinaungi oleh bulan yang senantiasa besar lagi penuh keberkahan, yaitu bulan yang di dalamnya ada suatu malam yang lebih baik dari seribu bulan; bulan yang Allah SWT telah menjadikan puasanya suatu fardhu, dan qiyam di malam harinya suatu tathawwu (sunnah).”

“Barangsiapa mendekatkan diri kepada Allah SWT dengan suatu pekerjaan kebajikan di dalamnya, sama lah dia dengan orang yang menunaikan suatu fardhu di dalam bulan yang lain.”

“Ramadhan itu adalah bulan sabar, sedangkan sabar itu adalah pahalanya surga. Ramadhan itu adalah bulan memberi pertolongan ( syahrul muwasah ) dan bulan Allah SWT memberikan rezki kepada mukmin di dalamnya.

Barangsiapa memberikan makanan berbuka seseorang yang berpuasa, adalah yang demikian itu merupakan pengampunan bagi dosanya dan kemerdekaan dirinya dari neraka. Orang yang memberikan makanan itu memperoleh pahala seperti orang yang berpuasa tanpa sedikit pun berkurang.” Para sahabat berkata, “Ya Rasulullah, tidaklah semua kami memiliki makanan berbuka puasa untuk orang lain yang berpuasa. Maka bersabda lah Rasulullah saw, “Allah SWT memberikan pahala kepada orang yang memberi sebutir kurma, atau se teguk air, atau se hirup susu.” Dan barangsiapa yang memberikan rasa kenyang kepada orang yang berpuasa, maka Allah SWT akan memberinya minuman dari kolam ku sehingga dia tidak akan haus selamanya sampai masuk surga.

Dialah bulan yang permulaannya rahmat, pertengahannya ampunan dan akhirnya pembebasan dari neraka. Barangsiapa meringankan beban dari budak sahaya niscaya Allah SWT akan mengampuni dosa-dosanya dan memerdekakannya dari neraka.”

Oleh karena itu perbanyaklah dengan empat perkara di bulan Ramadhan; dua perkara untuk mendatangkan keridhaan Tuhanmu, dan dua perkara lagi kamu sangat membutuhkannya; Dua perkara yang pertama ialah mengakui dengan sesungguhnya bahwa tidak ada Tuhan selain Allah SWT dan mohon ampun kepada-Nya; sedangkan dua perkara yang kamu sangat membutuhkannya ialah memohon surga dan perlindungan dari neraka.

Barangsiapa memberi minum kepada orang yang berbuka puasa, niscaya Allah SWT memberi minum kepadanya dari air kolam-Ku dengan suatu minuman yang dia tidak merasakan haus lagi sesudahnya, sehingga dia masuk ke dalam surga.” (Ibnu Huzaimah).

~~semoga kita tergolong di kalangan orang yg dikurniakan pembebasan dari api neraka..Aminn Ya Rabb..

Rindu nak solat di Gamie Ibrahim..tapi sempat seminggu je..huhu…

Allahumma balighna Ramadhan

P/S: Jangan lupe letakkan target Amal Ramadhan ini!!!! Semoga kita bukan dikalangan orang yang rugi..

Rujukan: Bahagia bersama Ramadhan(Al-Ikhwan.net)

Jiddiyahkah kita??

Bismillahirahmanirahim…

Mungkin sesetengah daripada kita biasa mendengar tazkirah tentang jiddiyah tapi cuba tanya diri kita,kita jiddiyah atau tak?? dari segi belajar,menjalankan amanah,pengurusan masa,tarbiyah diri ke arah lebih baik dan lain2 lagi…

Jiddiyah ialah manhaj Ilahi

خُذوا مَا ءَاتَيْنَا كُم بقُوة

“Peganglah teguh-teguh  yang kami berikan kepadamu” (2:63)

يَا يَحيى خُذَ الكتاب بقُوٌة و ءَاتيناهُ الحكمَ صَبيا

“Hai Yahya, ambillah Al Kitab (Taurat) itu dengan sungguh-sungguh”  (19:12)

فَخُذها بقُوة وأمر قَوْمَكَ يَأْخذواْ بأَحْسنهَا

“Berpeganglah kepadanya dengan teguh dan suruhlah kaummu berpegang kepada (perintah-perintahnya) dengan sebaik-baiknya” (7:145)

Jika kita lihat kalimah “قوة” telah diulang2 dan ini menunjukkan penegasan Allah terhadap betapa pentingnya jiddiyah(kesungguhan) dalam hidup kita sebagai muslim. Yelah.. mana mungkin kita dapat memegang  sesuatu benda tanpa kesungguhan kan? pegang cawan pun kalo tak bersungguh jatuh,apatah lagi perkara2 yg lebih besar…

Apa jiddiyah (جدية) tu sebenarnye ek??

Dalam erti kata mudahnya kesungguhan @ keseriusan, kalo makna yang mendalam siket ialah melaksana perintah syariat dengan ketekunan dan kegigihan,mengeluarkan kemampuan maksimum dan mengatasi segala rintangan..

Sesungguhnya sejarah kita telah diwarnai oleh orang2 yang bersungguh2  bukan org yg sambil lewa & suka berangan2. Byk contoh yg dapat kita ambil sperti:

  • Salehudin Al-Ayubi: membuka kota Palestin dari tgn Rom
  • Muhammad Al-Fatih: membuka Kota Contanstinopole
  • Tariq bin Ziyad : membuka Andalus

Kesungguhan mereka jelas dapat dilihat dari segi persediaan rohani,jasmani& strategi  mereka  dalam menghadapi musuh kerana mereka tahu bahawa ” Kebatilan yg terancang akan mengalahkan Kebenaran yg tidak terancang”. dan inilah rahsia kejayaan mereka yg telah mengangkat darjat Islam ke tempat yg sepatutnya. Sebaliknya pula yg berlaku pada umat Islam kini,kita ditindas, dibunuh sesuka hati dan yg lebih malang lagi dibonekakan oleh Zionist & sekutunya..hnya kerana kita tiada kesungguhan & perancangan..Ada pepatah mengatakan “Antara kemiskinan yang paling memprihatinkan ialah kemiskinan azam dan bukan kemiskinan harta”..Sekalipun seseorang tu miskin harta,jika dia mempunyai kesungguhan&keazaman yg kuat pasti dia dapat mengatasi kemiskinannya tu..betul tak??

Bentuk-bentuk jiddiyah

Cepat melaksanakan tugas

Jika kita singkap sejarah,pasti kita akan bertemu peristiwa di mana para shbt terus melaksana perintah selepas turunnya sesuatu hukum.Sbgai cth peristiwa pengharaman arak (Al-Maidah:90), diceritakan madinah banjir dengan arak kerana mereka membuang & memecahkan botol2 berisi arak..begitu cepat para sahabat mentaati perintah tnpa  ragu2.cube kite refleksi diri semula,sebyk2 perintah yg Allah suruh ni berapa byk kite lasksanakan dengan dengan cepat dan sungguh2

Kekuatan & keteguhan

Ini jelas dalam peritiwa perang Mu’tah dimana Ja’far b Abi Talib telah memegang amanah memegang panji Islam dan ketika peperangan memuncak tangan kanannya yg memegang panji putus dilibas pedang tentera kafir,lantas dia pegang panji itu dengan tangan kiri,putus juga,kemudian dia pegang dengan dada dan kedua2 pangkal  lengannya..kita lihat bagaimana jiddiyah(kesungguhan) sahabat yg akan berusaha sehabis dalam setiap perkara yg dilakukannya..

Mengatasi rintangan

Kisah Amru b Jamuh..Dia seorang yg cacat kakinya namun berkeras untuk menyertai perang Badar meski ank2nya melarangnya,dan  ketika itusebenarnya  Rasulullah telahpun memberikan rukhsah kepada yg tidak berkemampuan untuk tidak turut serta dlm badar. Beliau kemudia datang dan meminta izin daripada Rasulullah “Ya Rasulullah,anak2ku ingin menghalangiku untuk pergi bertempur bersamamu.Demi Allah,aku amat berharap kiranya dengan kecacatan ini aku dapat merebut syurga..” Cuba kita tengok semula diri kita yg sihat walafiat ni?? study malas..baca quran malas..qiyamullai pun malas..tapi shbt Nabi Amru b Jamuh yg masih lagi bersungguh2  ingin membeli syurga dengan kecacatan dirinya…

Lagi satu kisah menarik tentang Kisah peperangan Hamra Al-Asad..Ia berlaku selepas Uhud.Sekembalinya tentera Islam ke Madinah,Nabi sentiasa berjaga2 krn bimbang musyrikin akan bpatah balik utk menyerang madinah demi menyempurnakan kemenangan mereka.Baginda menyeru para sahabat supaya keluar mengejar musuh dan mereka yg dibenarkan menyertai baginda ialah yg keluar berperang di uhud.Lantas para sahabat terus menyahut seruan Allah & rasulNya meskipun dalam keadaan luka n penat.Tanpa kehabisan tenaga mereka mengatakan ” Cukuplah Allah sbg Panolong kami & Allah adlh sebaik-baik pelindung”..ya..shbt benar2 telah bersungguh2 mengatasi segala rintangan  demi menyempurnakan tugas mereka walaupun mereka sendiri dalam keadaan yg parah…

Muhasabah Diri..

Sejauh  mana kita bersungguh2 selama 20 tahun kite hidup di muka bumi ni??sejauh mana kita cuba bersungguh2 untuk mengubah diri ke arah lebih baik dari segi ibadat,kefahaman agama,bacaan quran mengikut tajwid yg betul,pakaian yg menutup aurat??  Allah juga menyebut dalam kitabNya yg Agung “Allah tidak mengubah nasib sesuatu kaum sehingga mereka mengubah nasib mereka sendiri” (Ar-Ra’d: 11) dan pasti kita tidak akan dapat mengubah diri kita ataupun mengangkat darjat kita di sisi Allah tanpa jiddiyah..

tepuk dada tnya iman..

Ramadhan 1430H

Lautan manusia yang membanjiri Qaeid Ibrahim ketika Tahajjud

Lautan manusia yang membanjiri Qaeid Ibrahim ketika Tahajjud

Bismillahirrahmanirahim…..

Hari ini 28 Ramadhan..pantas betul masa berlalu,terlalu pantas.Ana rasa baru je kaki  melangkah masuk ke madrasah ini tapi kini terpaksa keluar.Entah kenapa tahun ini rasa berat sangat untuk ditinggalkan oleh Ramadhan(ana tak nak meninggalkannya),tidak seperti tahun2 lepas.Mungkin kerana tahun ini Ramadhan punya kemanisan tersendiri dalam hati ana,menjadi tetamu Allah di RumahNya yg Agung tak pernah terlintas di hati ana sebelum ni. Bukan itu saja Ramadhan kali ini juga ana harungi bersama Mama walaupun sekejap cuma..selebihnya ana hidup dengan amalan seharian,berbuka puasa bersama ukhti2 di rumah Baba Khamis,dan paling tidak lupa ditemani alunan merdu dan syahdu syeikh Hatim dalam terawih dan Tahajud..rindu..pasti Rindu..

Petang semalam on the way nak berbuka di rumah baba khamis,ana naik tremco tetiba dengar tremco tu pasang lagu arab,ana pun cakap kat ayesha “Asha dah lama rasenye tak dengar tremco pasang lagu kan” kebiasannya yang ana dengar ialah bacaan Quran atau tak de pape,Asha pun kata “mmm,mungkin sbb Ramadhan dah nak habis kot” Tetiba sayu menerpa ke dalam hati..

Semalam(mlm 27 Ramadhan) ana pergi tahajud.Tahajud bermula pukul 12.30mlm,ana turun dari rumah pukul 11.45mlm, tempat solat wanita sume dah penuh,masrah kat sebelah rumah(yg di buka waktu tahajud) juga sudah penuh, Subhanallah! dah penuh dah!! ana lihat ramai wanita yang mencari2 tempat kemudian terdengar AJK masjid kata tempat solat saiyidat di Masrah Kouta(funfair sblh ma’rad) ana terus berjalan pantas kerana ia agak jauh dan kene cop tempat cepat2,takut penuh..hehe.

Yang duduk di sebelah ana adalah seorang wanita muda(20-an mungkin),seorang wanita biasa,berpakaian kebiasaan pemudi Mesir bukan seperti ana berjubah dan bertudung labuh tapi mungkin lebih baik dari ana.. ketika tazkirah dia bangkit dan berkata pada sekumpulan jemaah wanita yg qiblat mereka tersalah dan menyuruh mereka membetulkannya,kemudian apabila dia lihat ramai jemaah wanita di belakang tidak punya tempat untuk solat dia terus ke hadapan untuk melihat tempat kemudian kembali dan melaungkan:Ya Gamaah! fi makan fadhiah uddam,Yallah!.Kemudian ana lihat dia masih menangis teresak2 sambil menekup tangan ke muka,badannya terhenjut2 walaupun doa qunut telah lama selesai.Dia nampak seperti wanita biasa tetapi dia jauh lebih sensitif dengan masyarakat sekeliling untuk membetulkan kesalahan mereka atau membantu mereka,dia juga punya hati yg lebih sensitif bila berhadapan dengan Allah. Ana muhasabah diri sendiri sejauh mana ana berjaya mendidik diri ini…supaya peka dengan sekeliling & berusaha mengubahnya..supaya meleburkan hati ketika menghadap Tuhan..

“Rabbun Rahim..Rabbun Ghaffur..Rabbun Karim..Rabbun Wadud..Rabbun Hamid..Rabbun Qarib..Siapa lagi yang dapat mengampunkan dosa kami selain Engkau Ya Allah,Siapa lagi yang dapat mengubati penyakit kami selain Engkau Ya Allah,Siapa lagi yang dapat menunaikan permintaan kami selain Engkau Ya Allah,Pada siapa lagi tempat untuk kami mengadu selain Engkau Ya Allah”- masih terngiang2 doa syeikh Hatim yang disulami esakan tangisan manusia…Syahdu…Ya Allah thabatkan hati ini!!

Allah tidak jemu sehingga kita jemu

Ana teringat hadis Nabi: “….Ambillah olehmu sekalian apa yang kalian mampu dari amal, karena sesungguhnya Allah tidak jemu memberi pahala sehingga kamu sekalian jemu beramal” (HR. Bukhari)

Meniti hari2 akhir Ramadhan ini,janganlah kita berasa jemu untuk beramal dan berdoa..tingkatkan lagi amalan kita,optimumkan masa kita..kita punya kurang dari 48jam sebelum tiba hari ‘Kemenangan’, kemenangan bagi hamba berpuasa sebenar puasa, kemenangan bagi hamba telah diampunkan dosa2 mereka dan kemengangan yang paling besar ialah perlepasan dari api neraka.Semoga kita tergolong di kalangan mereka..Ameen Ya Rabb!!