Alunan puisi

Bismillah..

Puisi itu indah

Puisi itu ekspresi diri dan emosi

Puisi itu lontaran fikrah dan pengalaman

Puisi itu satu analisis dan pengamatan kehidupan

Nasihat dari sebuah puisi penuh hikmah

Meresap ke jiwa manusia dengan mudah

Puisi juga bahan gelak ketawa

Hati digeletek pabila membacanya

Dan puisi itu seni

Pasti! Jiwa yang halus cenderung kepada bait-bait alunan puisi..

Pada post kali ini saya ingin berkongsi  2 puisi yang pernah saya baca(jadi bukan karya saya la ye..), saya tertarik dengannya kerana ia sesuai dengan realiti umat kini..

Puisi yang pertama bertajuk: Aku Seorang Melayu..Image

Puisi yang kedua bertajuk: Lunaskan Agendamu

Catatan buat umat,
Hadir dari hati umat Muhammad;

Umatku,
Indahnya jika Islam terus meningkat,
Sehingga tiada yang mampu untuk menggugat,
Ketika itu, kerja kita hampir tamat,
Kita akan berehat, di syurga,
Jika kita pejuangnya.

Umatku,
Sedar dalam layu,
Bukan kerana kamu Melayu,
Tapi atas sebab agendamu kelu,
Ada, tapi tak berani bersuara,
Wujud, tapi mudah tunduk,
Mulia, tapi takut dicerca.

Umatku,
Islammu sudah sebati,
Hakmu sudah terbukti,
Maka apa yang kau tunggu?
Diberikan bendera, baru kau kibarkan,
Atau kaulah yang akan bersengkang mata menjahitnya?
Bukan buatan tangan yang lain,
Bendera yang kau teraskan,

Islam sebagai hidupmu,
Tulen dan asli,
Baik dan murni.

Umatku,
Buka mata hati yang terkatup dengan emosi,
Binalah ilmu,

Sucikan hati dan nafsu,
Kukuhkanlah jati diri murnimu
Aku mahukan kau yang dulu,
Kebaikan yang lalu
Beragenda tak malu, berundur tak mahu,
Demi agama ini,
Agama aku dan kamu.

Oleh : Sumaiyah Bt Rushdan, Tahun 1, Kuliah Perubatan Al-Azhar

*Hayati dan fahamilah makna disebaliknya..

Ya! aku bangga aku melayu

Akanku pastikan anak bangsaku tidak lagi kelu

dan musuh agamaku tertunduk membatu

dengan kebangkitan gagah agenda Melayu

Semoga Tuhan membimbing setiap langkahku..

Selamat pengantin baru

Bismillah..
Mabruk kepada sepupu saya farhana ghazali kerana telah selamat bernikah jumaat lepas dengan pasangannya hazuan..
Selamat bercinta hingga ke syurga..:)
Gambar di majlis resepsi

image

image

image

Surat perlantikan SPA

Bismillah..
Alhamdulillah harini dapat surat perlantikan spa…
Dah nk start kerja dah ni, tapi masih rasa macam  tak sedia lagi..huhu..

image

Semoga Allah memberikan yang terbaik utk saya..:)

Jangan merajuk wahai Ukhti..

Image

Bismillah..

Pada suatu hari, 3 akhawat telah pergi ke sebuah kampung untuk mengedarkan risalah berkaitan pilihanraya, sampai di kg tersebut  mereka keluar dari kereta dan menuju ke tempat sekumpulan wanita pertengahan usia untuk mengedar risalah sambil menyeru kepentingan mengundi  calon muslim berwibawa untuk meramaikan suara muslim di perlimen. Tak sampai 5 minit keberadaan mereka di situ datang seorang pak cik menyuruh mereka keluar dari kampong tersebut, nadanya tinggi berbaur marah. Lantas akhawat tersebut memohon maaf dan cuba menyatakan hasrat dan tujuan mereka, namun ia tidak diterima dan mereka disuruh keluar juga dari kampung tersebut. Lalu mereka akur, namun tetap bermanis muka sambil berterima kasih kepada penduduk kampong yang sempat mereka jumpa.

Di dalam kereta ukhti A berkata “sedihnya, kene halau , lemah semaangat rasa”. Yang lain pun mengiakan dan mereka terus berbincang  kemungkinan sebab penduduk kg tersebut tidak menerima kehadiran mereka, ukht B pula berkata “mungkin kita datang waktu yang tak sesuai kot”.Mereka cuba bersangka baik dan berlapang dada. Setelah gagal di sana, mereka pergi pula ke sebuah pasaraya. Walaupun dalam hati sudah rasa lemah dek kejadian tadi, mereka cuba kuatkan semangat dan edar risalah di depan pasaraya pula. Pelbagai reaksi masyarakat ada yang positif, ada juga yang dengar sahaja dan ada juga yang buat tak layan.

Ukhti B berkata “ana dah rasa down lepas kejadian tadi la..” Kemudian Ukht A berkata “ xpe kita buat je, yang Allah nilai ialah usaha kita..” Mereka mereka terus mengedar risalah dengan pelbagai respon masyarakat. Tiba-tiba Ukht A bersuara “ Jadi daie ni  memang kene muka tebal kan?, walaupun ada segelintir orang macam tak nak dengar je kita cakap kita perlu sampaikan juga dakwah ni..Ana ni kalau bukan sebab  ana ditarbiyah dan faham tentang dakwah, kalau sekali orang tolak, mesti ana dah tak kan buat dah benda2 macam ni” Ukhti B dan C yang mendengar dan bersetuju. Tidak lama kemudian ukhti B berkata seolah untuk memberi semangat “Kalau orang peminta sedekah tu, tak malu je duduk depan pasaraya mintak sedekah,tapi kita bukan minta sedekah pun nak menyeru masyarakat kepada kebaikan lagi” Di sela waktu yang lain pula Ukht B berkata “ Kalau orang yang jual produk2 tu, tak malu pun nak cakap ttg produk dia, malah bangga untuk cerita kat orang tentang produk tersebut walaupun ada je orang tak dengar, kalau ikut kita ni lagila berdakwah untuk kepentingan umat, patut kita perlu lagi bangga dengan produk kita!!” Ukhti A berasa beruntung dikelilingi oleh akhawat yang sentiasa optimis & positif walaupun pada hakikatnya tengah sedih..Selesai mengedar risalah mereka pulang. Dalam perjalanan pulang ke ipoh mereka terus berbincang tentang peristiwa yang dialami. Kali ni giliran ukhti C pula membuka mulut “ Akk, saya teringat kisah Hassan Al-Banna pergi berdakwah di kedai-kedai kopi…” mereka pun sambung bercerita lagi. Tidak lama lama kemudian ukhti A menyatakan “mungkin juga ada dosa-dosa atau kelalaian yang kita buat menyebabkan manusia terhalang dari dakwah kita kot, satu perkara yang perlu untuk kita muhasabah diri, tapi yang penting bagi ana inilah kafilah dakwah sebenar di medan yang sebenar” Kemudian mereka masing-masing senyap(bermuhasabah sendirian mungkin) dan ukhti A terus memandu  terus ke destinasi mereka di ipoh..

-the end-

Panjang kisah ini, apa yang dapat saya pelajari dari peristiwa ini ialah..

1.Yang pertama dan utama..Seorang daie tak boleh merajuk dengan mad’u dan tidak boleh berputus asa dengan suasana di sekelilingnya. Kita perlu kuat ketahanan diri. Dakwah bukan untuk orang yang manja..Cuba bayangkan kalau Rasulullah merajuk dengan penduduk kafir mekah atau penduduk Thaif, pasti dakwah tidakkan sampai pada kita kan?

2. Rasa sangat seronok berada di samping akhawat dalam susah senang yang sentiasa memberikan motivasi dan optimis. Latih diri untuk sentiasa positif walau apapun terjadi..part ni memang susah..T_T

3. Akhlak seorang daie, walaupun ditolak perlu sentiasa senyum, bermanis muka,merendah diri dan beradab walaupun dalam hati sedih dan kadang-kadang  marah pun ada. Dan begitulah tarbiyah mengajar kita untuk sentiasa berlapang dada..

4. Bermuhasabahlah, mungkin ada di sana salah silap kita yang akhirnya melambatkan kafilah dakwah itu sendiri. Yang asasi perlu sentiasa menjaga amal fardi seperti  tilawah, qiyam, zikir, solat sunat dan sebagainya.Ini membawa saya teringat kepada pesanan Umar Al-Khattab kepada tenteranya:

“Sesungguhnya aku memerintahkan kepadamu wahai Sa’ad dan juga mereka yang bersama-samamu supaya bertaqwa kepada Allah dalam apa jua keadaan kerana sesungguhnya taqwa kepada Allah adalah sebaik-baik persiapan untuk mengalahkan pihak musuh dan juga sehebat-hebat strategi dalam peperangan..

 Aku memerintahkan kepadamu dan mereka yang bersama-samamu supayamenjauhkan diri daripada maksiat kerana sesungguhnya dosa2 yang dilakukan oleh tentera Islam lebih aku takuti daripada musuh2 Islam..”

  

Semoga Allah member kekuatan & memberkati setiap usaha yang dicurahkan..

Wallahua’lam..

Bingkisan “Parenting Gaya Al-Fateh”

Bismillah..

Dalam post sebelum ini saya ada kata nak kongsikan sedikit ilmu yang saya dapat dari seminar mendidik anak gaya Al-fateh,maka post saya kali ini ialah untuk menunaikan janji tersebut..:)

Tapi sebelum ke topic tu saya nak kongsikan perkara lain dulu..^_^

Inspirasi

Sebelum pulang ke Malaysia saya sempat menziarahi rumah akhawat IM yang saya kenali bernama Ummu Yumna di Heliopolis (Masr Al-jadid) , seorang full timer IM,isteri seorang engineer Khaled Ad-demery, ibu kepada 4orang cahayamata bernama Yumna, Hamzah,Abu Bakr dan Sarah. Dalam ziarah tersebut saya memohon nasihat sebelum keberangkatan saya pulang ke tanah air.Banyak juga yang saya tanyakan, dan antaranya ialah : Ummu Yumna saya kagum sangat melihat cara kamu mendidik anak2 kamu, sangat lembut dan anak2 kamu juga baik2 semuanya.Bagaimana cara kamu mendidik anak2 kamu ya?.. Selepas tu Ummu Yumna pun menjawab; “ Ketika saya hampir berkahwin saya banyak membaca buku-buku berkaitan perkahwinan dan ketika saya mengandungkan Yumna(anak pertamanya) saya banyak membaca buku dan menghadiri daurah(kursus) berkaitan parenting/tarbiyah anak-anak, dan kamu jangan putus asa, bila kamu baca buku & dengar daurah, bukan kamu akan dapat semua, kerana  ia perlu kepada latihan dan praktis, dari situ kamu akan bertambah ilmu sikit demi sedikit.” Saya terkesima dan kagum dengan jawapannya.

Memang saya mengakui Ummu Yumna punya gaya tersendiri dalam mendidik anak-anak, pada hujung minggu dia akn memanggil seorang guru untuk datang ke rumah untuk tasmik hafazan anak-anaknya.Mereka saya lihat aktif, pandai bersosial, tertib,dan kelihatan punya keyakinan diri(self esteem) yang baik. Jika cuti sekolah anak2nya akan dihantar ke kem-kem yang bermanfaat,ada sekali  beliau bercerita dlm  salah satu kem tersebut anak bongsunya belajar memasak, tolong orang-orang susah dsb. Bayangkan anak2 lelaki yang berumur sekolah rendah dah lebih 5 kali mendaki gunung Sinai sbb mereka suka mendaki gunung katanya, dan seingat saya antara sebab beliau pindah ke Heliopolis(sblm ni duduk di area madinat nasr) adalah sbb dekat dengan kelab Heliopolis. Di kelab tersebut, anak-anaknya akan bersukan & beraktiviti selepas sekolah dan anaknya boleh berjalan kaki sendiri ke tempat tersebut. Apa yang boleh saya katakan dia mendidik anak dari segenap segi: rohani, akademik, jasmani dan sosial..Saya rasa di sinilah antara titik tolak bagaimana tercetus idea untuk menambah ilmu sedikit sebanyak tentang parenting. Tapi saya rasa inipun antara minat saya, saya pun pelik dengan diri sendiri, dalam banyak-banyak benda kenapa saya suka dgn perkara-perkara  berkaitan kanak2, keibubapaan.Tak tahu berapa lama minat ni akan bertahan tapi selagi mana ada saya akan cuba memanfaatkan minat tersebut..:)

Image

Saya & ummu Yumna di konsert Palestin anjuran ISMA-Mesir di Kaherah November tahun lalu.

Selepas saya sampai Malaysia saya pun google tentang kursus parenting, dan kemudian saya terjumpa dengan kursus parenting gaya Al-fateh dan mendaftarkan dan di sinilah permulaan langkah saya untuk melahirkan seorang Muhammad Al-fateh..Besar cita-cita tu.Hehe..;)

Panjang pulak intro, saja nak berkongsi perkara yang menjadi inspirasi saya dan saya rasa ada mesej penting yang disampaikan oleh Ummu Yumna tersebut sebab saya pernah terdengar kata-kata yang menyebut “ tanpa ilmu kita tidak dapat membesarkan anak-anak”. Ramai di kalangan kita merasakan skill keibubapaan ini akan datang by nature setelah kita menjadi ibu bapa tapi itu sebenarnya tidak tepat.Stephen R.Covey ada menyebut dalam bukunya “Men from Mars, Women From Venus & Children from Heaven” cara mendidik anak zaman dulu dan sekarang berbeza, dan ia memerlukan kita belajar dan mempunyai ilmu tentangnya, jika tidak kita akan mengulangi cara kita atau ibu bapa kita dididik kerana itu sahaja yang kita tahu dan pernah lalui. Albert Einstein pernah berkata: “Insanity is doing the same thing, over and over again, but expecting different results”. Mana mungkin mengimpikan anak menjadi seorang yang hebat tapi menggunakan cara yang sama sahaja. Bukan maksudnya cara lama tu outdated dan tak boleh pakai langsung tetapi kita kena mempelbagai & meng’explore’ cara-cara baru..:) Saya pun takdela pandai sangat, takde anak pun lagi..hehe..tapi macam tu lah lebih kurang..

Back to the discussion!

Dalam seminar tersebut Ust Muhammad Syaari membentang  hasil kajiannya tentang Muhammad Al-Fateh..

Anak merupakan aset penting dan kita tidak boleh mengharapkan seorang anak untuk menjadi seorang  yang hebat secara spontan, tetapi ia memerlukan perancangan sejak dari dalam perut lagi..Ada pelbagai tips yang dikongsikan oleh ust, tapi saya tak mampu nak ceritakan semuanya kerana terlampau panjang dan sejarah keperibadian Muhammad Alfateh adalah sangat HEBAT!!!

5 persoalan yang ditanyakan oleh ust kepada audien yang merupakan teras kejayaan Al-fateh:

Wawasan

ImageSejauh mana serius mendidik anak2 sejak dari rumah? Kerana umur 0-6 tahun merupakan waktu paling kritikal dalam proses pembelajaran anak2 terutamanya 2 tahun pertama. Sejauh mana kita mengajar mereka mewarna, bercakap, melukis, membaca. Tapi apa yang paling penting yang menarik hati saya ialah bagaimana ibu Muhammad AlFateh bernama Humahaton menanamkan wawasan kepada anaknya sejak dari kecil. Inilah yang dikatakan “creating a mental image” dalam diri anak2. Saya juga  pernah terbaca dalam  buku “Bring Out The Genius In Your Child” di bawah tajuk: ‘How Children’s learn’ menyatakan beberapa cara kanak-kanak belajar dan salah satunya ‘the creation of mental images’ di mana apabila kanak-kanak menggunakan pancaindera seperti melihat,mendengar, menyentuh mereka akan merekodkannya dan ia menjadi satu gambaran dalam minda. Baru saya faham kenapa salah satu kaedah untuk mengajar kanak-kanak ialah dengan menggunakan ‘falshcard’.

Jadi apa sebenarnya yang telah dilakukan oleh Huma Haton ini?? Alkisahnya, ketika Al-fateh masih lagi bayi, setiap pagi ibunya akan membawa  beliau ke tebing laut menghadap ke arah Kota Konstantinopel dan akan membacakan hadis Nabi SAW:

لَتُفتحنّ القَسطنطِنيَّة فَلَنِعمَ الأَمِيرُ أَمِيرٌها و لَنِعمَ الجَيشٌ ذلِكَ الجَيشُ

“Konstantinopel (kini Istanbul) akan jatuh ke tangan tentera Islam. Rajanya adalah sebaik-baik raja dan tenteranya adalah sebaik-baik tentera … ” (Hadis riwayat Imam Ahmad)

Kemudian Huma haton berkata kepada Muhammad Al-Fateh: Kamulah wahai Muhammad yang akan membuka kota ini sepertimana yang disabdakan oleh Nabi SAW.Perkara yang sama ini dilakukan dan diulang setiap pagi oleh ibunya. Huma Haton juga memainkan peranan mendekatkan Al-Fateh dengan buku-buku dan tokoh-tokoh pahlawan. Dengan inilah ibunya telah berjaya mental image yang baik kepada anaknya, yang tanpa disangka, beliau benar-benar menjadi Raja yang membuka Kota kebal tersebut..

Murobbi

Kemudian kita ke persoalan yang ke-2: Sejauh mana anak2 kita ada seorang syeikh/murabbi yang akan mendidik sikap, attitude dan syakhsiahnya?? Dalam sejarah Alfateh murabbinya memainkan peranan penting dalam kejayaan beliau.Hakikatnya, Alfateh bukanlah pilihan pertama Sultan Murad (ayahnya)sebagai pewaris.Pilihan sultan Murad adalah 2 abangnya bernama Ahmad dan Alaudin,tetapi Allah mentaqdirkan mereka berdua meninggal dunia, maka sultan Murad tiada pilihan dan dia perlu mendidik anaknya yang paling nakal supaya layak untuk mewarisi takhtanya. Diceritakan ada 30-40 guru dipanggil untuk mengajar Fateh tapi semua gagal, maka Sultan Murad mencari lagi sehingga bertemu syeikh yang hebat bernama Mullah Gurani dan baginda memberikan beliau rotan utk digunakan jika perlu. Dari situlah bermula pendidikan Al-fateh pembuka Kota  Konstantinopel, seorang yang nakal dan degil tetapi keras kemahuannya. Di sini menunjukkan betapa penting wujudnya seorang murabbi dalam mendidik anak-anak. Jika tiada murabbi maka ibubapalah yang seharusnya menjadi syeikh kepada anak-anak tersebut.

Seimbang

Persoalan ketiga yang ditanya oleh ust ialah: Sejauh mana anak2 dididik dengan kurikulum yang seimbang? Jika kita kembali kepada sejarah  zaman dahulu iaitu Umayyah, Abbasiyah dan Uthmaniyah, sistem pendidikn pada ketika itu dimulakan dengan Quran & spiritual sciences yang lain seperti hadis, syariah dan akhlak kemudian barulah mereka diajar intellectual sciences seperti matematik, sains dan macam-macam ilmu yang lain. Selain itu kurikulum yang ditekankan perlulah seimbang antara otak kiri dan otak kanan. Latihlah anak kita untuk berpidato dan jinakkan anak-anak  dengan sastera kerana sastera melatih kanak-kanak untuk mengungkapkan emosi dengan bahasa yang baik. Pemuda yang bernama Muhammad Alfateh ini merupakan seorang pemidato & penyair yang hebat dan beliau telah menulis 66 sajak.

Image

Outdoor Activities

Persoalan keempat pula ialah: Sejauh mana anak-anak melibatkan diri dalam outdoor activity & ilmu pertahanan diri. Satu hakikat yang perlu diketahui ialah kanak-kanak belajar dengan bermain. Selain itu ust juga berkata benarkan anak-anak untuk buat kesalahan dan belajar dari kesalahan sendiri. Sultan Murad sangat mementingkan pendidikan ketenteraan  Al-Fateh. Baginda mengajar Fateh menunggang kuda, memanah & berpedang. Sultan juga selalu mangajak Fateh untuk ikut serta baginda dalam setiap peperangan baginda dan telah menurunkan kesemua ilmu peperangan kepada beliau. Maka dedahkan kanak-kanak dengan aktiviti2 luar seperti perkhemahan, seni pertahanan diri, kepimpinan organisasi dll. Selain itu bawalah anak-anak dalam aktiviti-aktiviti kita supaya mereka dapat belajar dan melihat sendiri contoh dari kita.

Suasana

Persoalan yang terakhir ialah suasana/ biah. Fateh dilahirkan dalam suasana ilmu dan beliau dibesarkan dengan aspirasi jihad & perjuangan yang diwarisi dari ayah & datuknya dan beliau sentiasa melihat ayahnya sibuk di medan jihad.Maka peranan kita ialah membina atau menyediakan suasana yang baik untuk anak-anak.Pilih sekolah yang baik, join NAZIM supaya bersahabat dengan sahabat yang baik dsb. Dan tidak lupa juga berdakwahlah dalam masyarakat supaya akhirnya kita dapat membina biah yang sempurna secara keseluruhannya..

ImageKesimpulan

Itulah sedikit sebanyak yang saya dapat dari seminar tersebut dan saya nak nukilkan dengan kata2 ust Syaari:

Didiklah anakmu..

Dengan mempunyai WAWASAN maka kamulah Huma Haton ketika itu

Dengan menunjukkan TELADAN maka kamulah Sultan Murad ketika itu

Dengan ilmu SIKAP & HORMAT maka kamulah Mullah Gurani  ketika itu

Dengan ilmu SAINS maka kamulah Zaganosh Basya ketika itu

Dengan ilmu SPIRITUAL maka kamulah Syeikh Aq Syamsuddin ketika itu..

Akhir kata, saya harap post ini memberikan manfaat kepada pembaca dan saya berdoa agar Allah menjadikan amal  ini sebagai pemberat mizan hasanat saya di akhirat kelak..Amin..

*Dalam seminar tersebut saya berjumpa dengan beberapa akhawat Shah Alam, termasuk  ex-mesir kak Fizah Nasir(Ummu Khaled) yang membawa anak ke-2nya yang bernama Muhammad Al-Fateh..:)

Realiti masyarakat

Bismillah..

Pada suatu hari saya pergi ke satu kenduri kahwin bersama mama dan nana..Kami masuk ke dewan, cantik sungguh hiasannya! Makanan yang dihidang pun nampak sedap, setelah bersalaman dengan tuan rumah kami pun ambil makanan. Kedengaran ada nyanyian lagu inggeris lama yang dinyanyikan oleh seorang pakcik yg mungkin saudara atau kenalan kepada tuan punya majlis, sebuah lagu cinta saya fikir..kemudian kami duduk dan mula menjamah nasi minyak yang sgt sedap.

Sedang asyik makan, saya dengar juruacara berkata dalam majlis itu, selepas ini akan ada persembahan tarian oleh sekumpulan kanak-kanak yang akan menarikan sebuah tarian yang terkenal di seluruh dunia..dalam hati saya tertanya2, ” tarian terkenal seluruh dunia, tarian apekah itu? ingatkan ada persembahan tarian tradisional zapin ke,ape ke”. Lalu sekumpulan kanak2 pun masuk dengan berpakaian skirt, saya semakin pelik..kemudian muzik dibunyikan dan alangkah terkejutnya saya lagu yang dipasang ialah GANGNAM STYLE!!! dan tarian yang sama jugalah yang dipersembahkan oleh kanak2 tersebut..Saya hanya beristighfar berulang kali sambil menyuap makanan ke dalam mulut.. Sempat melihat sekeliling untuk memperhatikan reaksi  orang lain, ada yang tersenyum2 suka, ada yg tak layan dan makan je, ada yang semangat siap tangkap2 gambar lagi..saya pun cakap pada mama “kalau kecik2 dah gangnam besar2 jadi ape agaknye ye mama?” , mama pun jawab ” Besar-besar jahanam la kot!”. Agak kasar bunyinya tapi saya rasa mama sebut perkataan tu sbb hujungnya “nam” tapi saya pasti mama memaksudkannya..

Dah lama tak pulang ke tanah air, tak sangka majlis walimah sekarang macam ni, walaupun saya tahu bukan semua. Saya harus sedar hakikat inilah medan amal saya, amanah dakwah yang berat, mendidik masyarakat. Suasana di mesir ideal saya kira, tak banyak cabarannya berbanding berperang dengan kejahilan yang mengakar dalam masyarakat.

Saya teringat sebuah hadis, Setiap anak yang dilahirkan itu dalam keadaan fitrah (suci), ibu bapalah yang bertanggungjawab mewarnakan dan mencorakkannya, sama ada menjadi Yahudi, Nasrani dan Majusi … (riwayat Bukhari dan Muslim)

Akhirnya peranan sebenar dimainkan oleh ibu bapa, batang yang bengkok tidak akan dapat menghasilkan bayang yang lurus. Jika ibu bapa tiada jati diri, mana mungkin melahirkan anak yg punya keimanan yang hebat. Senangla cakap, tak de anak lagi kan, tak tahu macam mana susahnya nak jaga/didik anak.. Saya sedar, tapi itu kepercayaan saya, dan tidak dinafikan memang mencabar bagi ibu bapa nak mendidik anak-anak zaman sekarang. Saya insaf, perlu lebih banyak perbaiki diri, agar generasi yang saya lahirkan nanti seperti Muhammad Al-Fateh..

Sebut tentang Muhammad Al-Fateh, bulan 1 haritu saya sempat menghadiri seminar parenting di masjid negeri shah alam. seminar tersebut bertajuk “Seminar Parenting Gaya Al-Fateh”. sehari suntuk saya di seminar tersebut, teringin nak kongsi dengan akhawat..InshaAllah, saya akan cuba berkongsi dalam post akan datang..dan saya nak cuba lebih rajin menulis sementara masa masih luang..

Image

The Doctor’s Oath

Bismillahirrahmanirahim

Pada tanggal 13 Oktober 2012, secara rasmi saya telah menjadi graduan Perubatan Alexandria, IUMP Class 06/12.

Dalam majlis graduasi tersebut, para graduan diminta untuk membaca Doctor’s Oath. Diketuai oleh Prof Dr.Rafiq Khalil (wakil medical syndicate tak silap).Setahu saya telah menjadi tradisi untuk para doctor graduan Alex univ. untuk membaca ikrar tersebut yang mesti diketuai oleh wakil dari medical syndicate.Kami membacanya sebanyak 2 kali, pertama dalam bahasa arab dan kemudiannya dalam English.

Sebelum berikrar, Dr Rafiq Khalil berkata:

“ Now,  all of you are our sons & daughters, after you recited this oath you are no longer sons & daughters but you are our COLLEAGUES”

(Rasa bangga sikit waktu ni..^_^)

Setelah 6 tahun berhempas pulas,tak tahu berapa baldi air mata yang tumpah, akhirnya saya telah mendapat ijazah,terasa singkat tiba-tiba 6 tahun tersebut.Walaupun saya telah maju satu tapak kehadapan dalam kehidupan ini, saya merasakan ianya hanyalah satu permulaan.Perjalanan masih lagi jauh,banyak lagi cabaran & liku-liku hidup yang menanti saya dihadapan.

Tak dapat nak diungkapkan perasaan ketika membaca sumpah tersebut melainkan rasa GERUN.Bagi saya ia adalah ikrar/janji saya di hadapan Allah atas pekerjaan saya ini.Semoga Allah memberikan saya kekuatan untuk menjalankan amanah yang semakin berat.

Saya abadikan Sumpah ini di dalam blog sebagai peringatan buat diri..Andaikata saya mula lalai atau sekurang-kurangnya saya berasa lemah semangat, saya akan kembali menjengahnya di dalam blog untuk mengingatkan saya kepada satu ikrar yang pernah saya ungkapkan pada tarikh 13/10/2012.

 

قَسم الطبيب
Sumpah Doktor

اقَسِمُ بِاللهِ العَظِيم
Aku bersumpah dengan Allah yang Maha Agung

أَنْ أُرَاقِبَ اللَّهَ فِي مِهْنَتِي
Untuk menyedari pemerhatian Allah dalam pekerjaanku

وَأَنْ أَصُونَ حَيَاةَ الإِنْسَانِ فِي كآفَّةِ أَطْرَافِهَا، فِي كُلِّ الظُّرُوفِ وَالأَحْوَالِ
Dan memelihara nyawa manusia tidak kira peringkatnya, dalam setiap hal dan keadaan

بَاذِلاً وِسْعِي فِي إِنْقَاذِهَا مِن الهَلَاكِ والمَرَضِ والألَم والقَلق
Dengan bersungguh-sungguh menyelamatkannya daripada kebinasaan, penyakit, kesengsaraan dan kebimbangan

وَأَنْ أُحْفَظَ لِلنَّاسِ كَرَامَتَهُم، وَأَسْتُرَ عَوْرَتهُم، وَأَكْتُمَ سِرَّهُمْ
Dan menghormati kemuliaan manusia, dan menutup keaiban mereka, dan menyimpan rahasia mereka

وَأَنْ أَكُونَ عَلى الدَّوَامِ مِنْ وَسَائِلِ رَحْمَةِ اللهِ
Dan sentiasa menjadi penyalur rahmat Allah

مُسْخِراً كُلَّ رِعَايَتِي الطِّبِّيَّةِ لِلْقَرِيْبِ وَالبَعِيدِ، وَالصَّالِحِ وَالطَّالِحِ، وَالصَّدِيقِ وَالْعَدُوِّ
Bersedia memberi khidmat perubatan bagi yang dekat dan jauh, baik dan jahat, kawan dan lawan

وَأَنْ أُثَابِرَ عَلَى طَلَبِ العِلْمِ المُسْخِرِ لِنَفْعِ الإنسَانِ لاَ لِأذَاه
Dan komited dalam menuntut ilmu, berdedikasi untuk manfaat manusia, bukan untuk menyakitinya

وَأَنْ أُوَقِّرَ مَنْ عَلَّمَنِي، وأُعَلّمَ مَن يَصْغُرَنِي
Dan menjunjung guru-guruku, dan mengajar yang muda

وأكون أخاً لِكُلِّ زَميلٍ في المِهنَةِ الطِّبِّيَّةِ مُتَعَاوِنِينَ عَلى البِرِّ وَالتَّقْوَى
Dan menjadi saudara bagi setiap rakan sekerja, tolong-menolong dalam perkara kebaikan dan ketakwaan

وَأَنْ تَكُونَ حَيَاتِي مِصْدَاقَ إِيمَانِي فِي سِرِّي وَعَلَانِيَتِي، نَقِيَّة مِمَّا يُشِينُهَا
Dan menjadikan hidupku sebagai pembenar imanku, dalam sembunyi dan terang, suci dari apa-apa yang mencemarinya

تِجَاهَ اللهِ وَرَسُولِهِ وَالمُؤْمِنِينَ
Kerana Allah, RasulNya dan kaum mukminin

وَاللهُ عَلَى مَا أَقُولُ شَهِيد
Dan Allahlah sebagai saksi akan perkataanku ini

 

Dan akhirnya..

Saya niatkan dengan pekerjaan ini Allah mengangkat darjat saya di sisiNya & menambahkan HidayahNya kepada saya.

Saya niatkan dengan pekerjaan ini menjadi ibadah & pemberat mizan hasanat saya kelak

Saya niatkan dengan pekerjaan ini menjadi wasilah dakwah bagi saya dan semoga dengan pekerjaan ini Allah lebih memahamkan saya tentang dakwah.

Saya niatkan dengan pekerjaan ini Allah memberkati keluarga saya juga zuriat keturunan saya nanti.

Saya niatkan dengan pekerjaan ini saya dapat berkhidmat kepada masyarakat terutamanya umat Islam dengan penuh Ikhlas & Ihsan.

اللهم أعني عاى ذكرك و شكرك وحسن عبادتك

Wallahu’alam..

Image